Quotesenja.xyz - Napoleon Bonaparte (1769-1821), juga dikenali seperti Napoleon I, adalah pemimpin tentera dan maharaja Perancis yang menakluki sebahagian besar Eropah pada awal abad ke-19. Dilahirkan di pulau Corsica, Napoleon naik pangkat tentera semasa Revolusi Perancis (1789-1799).

Setelah merebut kekuasaan politik di Perancis dalam rampasan kuasa pada tahun 1799, dia menobatkan dirinya sebagai maharaja pada tahun 1804. Ahli strategi ketenteraan yang cerdas, bercita-cita tinggi dan mahir, Napoleon berjaya melawan pelbagai gabungan negara-negara Eropah dan memperluas kerajaannya.

Namun, setelah serangan Perancis yang dahsyat ke Rusia pada tahun 1812, Napoleon melepaskan 2 tahun selepas itu dan diasingkan ke pulau Elba. Pada tahun 1815, dia kembali berkuasa dalam kempen Seratus Hari. Selepas kekalahan hebat di Battle of Waterloo,

Pengajian Napoleon dan Kerjaya Ketenteraan Awal

Napoleon Bonaparte dilahirkan pada 15 Ogos 1769, di Ajaccio, di pulau Corsica di Mediterranean. Dia adalah anak kedua dari 8 anak yang masih hidup yang dilahirkan oleh rakan Carlo Buonaparte (1746-1785), seorang peguam, dan Letizia Romalino Buonaparte (1750-1836).

Walaupun ibu bapanya adalah anggota bangsawan Korsika kecil, keluarganya tidak kaya. Setahun sebelum kelahiran Napoleon, Perancis memperoleh Corsica dari kota Genoa, Itali. Napoleon kemudian menggunakan ejaan Perancis untuk nama belakangnya.

Adakah anda faham? Pada tahun 1799, semasa kempen ketenteraan Napoleon di Mesir, seorang askar Perancis bernama Pierre Francois Bouchard (1772-1832) mencipta Batu Rosetta. Artifak ini berkongsi kunci untuk menyahkod hieroglif Mesir, bahasa bertulis yang telah mati selama hampir 2,000 tahun.

Seperti seorang anak lelaki, Napoleon bersekolah di daratan Perancis, di mana dia belajar bahasa Perancis, dan lulus dari sebuah kolej tentera Perancis pada tahun 1785. Dia kemudian menjadi letnan kedua dalam rejimen artileri tentera Perancis.

Revolusi Perancis bermula pada tahun 1789, dan dalam 3 tahun para revolusioner telah menggulingkan monarki dan mengisytiharkan republik Perancis. Selama tahun-tahun awal revolusi, Napoleon sebagian besar cuti dari tentera dan dari kediamannya di Corsica, di mana dia bergabung dengan Jacobins, sebuah kumpulan politik pro-demokrasi.

Pada tahun 1793, setelah bertembung dengan gabenor Korsika nasionalis, Pasquale Paoli (1725-1807), keluarga Bonaparte meninggalkan pulau asal mereka ke daratan Perancis, di mana Napoleon kembali ke perkhidmatan ketenteraan.

Di Perancis, Napoleon dikaitkan dengan Augustin Robespierre (1763-1794), kerabat pemimpin revolusi Maximilien Robespierre (1758-1794), seorang Jacobin yang merupakan kekuatan utama di sebalik Pemerintahan Teror (1793-1794), suatu masa keganasan terhadap musuh-musuh revolusi.

Selama ini, Napoleon dinaikkan pangkat menjadi brigadier jeneral dalam tentera. Namun, setelah Robespierre jatuh dari kekuasaan dan dipenggal kepala (bersama dengan Augustin) pada bulan Julai 1794, Napoleon secara ringkas ditahan di rumah kerana hubungannya dengan saudara-saudara.

Pada tahun 1795, Napoleon membantu menekan pemberontakan kerajaan terhadap pemerintahan revolusioner di situs Agen Casino Sbobet Online Indonesia dan dinaikkan pangkat menjadi jeneral jeneral.

Kebangkitan Kuasa Napoleon

Sejak tahun 1792, pemerintah revolusi Perancis telah mengambil bahagian dalam konflik ketenteraan dengan pelbagai negara Eropah. Pada tahun 1796, Napoleon mengetuai tentera Perancis yang mengalahkan tentera Austria yang lebih besar, salah satu saingan utama negaranya, dalam satu siri pertempuran di Itali. Pada tahun 1797, Perancis dan Austria menandatangani Perjanjian Campo Formio, yang mewujudkan keuntungan wilayah bagi Perancis.

Pada tahun berikutnya, Direktori, sekumpulan 5 orang yang memerintah Perancis sejak 1795, menawarkan untuk membiarkan Napoleon memimpin pencerobohan ke England. Napoleon memutuskan bahawa tentera laut Perancis tidak bersedia untuk melawan tentera laut British yang unggul.

Sebaliknya, ia menganjurkan pencerobohan ke Mesir dalam usaha untuk menghapus jalan perdagangan Inggeris dengan India. Tentera Napoleon mencatat kemenangan melawan penguasa tentera Mesir, Mamluks, pada Pertempuran Piramid pada bulan Julai 1798; tidak lama kemudian, pasukannya terdampar setelah armada angkatan lautnya hampir dimusnahkan oleh British pada Pertempuran Sungai Nil pada bulan Ogos 1798.

Pada awal tahun 1799, tentera Napoleon melancarkan serangan ke Syria terhadap apa yang difahami oleh Kerajaan Uthmaniyyah, yang berakhir dengan pengepungan Acre, yang terletak di Israel moden. Musim panas itu, dengan suasana politik di Perancis penuh dengan ketidakpastian,
Next
This is the most recent post.
Previous
Older Post

Post a Comment

 
Top